h1

Tips Foto Kembang Api

October 13, 2008

Post kali ini didedikasikan untuk pecinta fotografi versi pemula seperti saya:-D.

Bermula dari keinginan untuk foto pesta kembang api di Disneyland Hongkong, saya melakukan riset sederhana tentang tips-tips  foto kembang api, dengan bantuan Mas Google tentunya. Hasil googling yang menurut saya paling relevan adalah blog ini: http://yolla.blogspot.com/2007/12/tips-pengambilan-foto-kembang-api.html

Berikut kutipan yang saya comot dari blog itu (numpang comot yah Mbak Yolla:-D):

Tips Pengambilan Foto Kembang Api

Dasar-dasar untuk foto yang sukses

– Karena event ini hanya berlangsung kira-kira setengah jam, maka tidak bisa setengah-setengah, menikmati kembang api atau mengabadikannya?, haruslah dipilih salah satu saja.
– Gunakan stativ/tripod atau tempatkan kamera pada tempat yang benar-benar stabil
– Apabila di kamera Anda tersedia fitur Semiautomatic, maka pilihlah Exposure “Aperture priority”. Dengan mode ini Anda dapat memilih terlebih dahulu bukaan lensa (Aperture), sedangkan waktu bukaannya akan disesuaikan otomatis oleh kamera. Pilihlah bukaan antara 8-11 agar gambarnya cukup tajam.
– Sebagai alternatif, waktu bukaan juga bisa diset secara manual menjadi lebih lama dengan menu Bulb exposure. Waktu ini juga dapat divariasikan, cobalah mulai 1 detik sampai 30 detik, hasilnya akan sangat berbeda.

Tidak ada waktu yang paling tepat

Sulitnya mengambil foto kembang api adalah karena kita tidak bisa tahu kapan waktu yang paling tepat (kapan kembang apinya mekar di udara). Hal ini tentu saja tergantung dari kapan tombol shutter ditekan, oleh karena itu sangatlah dianjurkan untuk mengambil gambar berulang-ulang. Saat ini sangat tepat untuk menggunakan fitur Continuous atau Multi-Shot.

Jangan menyerah

Apabila kamera Anda tidak mempunyai program semiautomatis atau manual, janganlah putus asa. Gambar kembang api yang cantik juga dapat diperoleh dengan kamera yang full automatik. Yang paling penting adalah jangan menggunakan Blitz (jangan lupa stativ atau tempat yang sangat stabil)

Tempat yang tepat

Rencanakan tempat dimana akan mengambil foto. Tempat yang agak tinggi lebih diutamakan. Di dalam kota, carilah tempat seperti tower/Aussichsturm (menara dimana kita bisa melihat pemandangan), di atas teras atap sebuah gedung tinggi atau di jembatan. Dari sana tidak hanya ledakan cahaya kembang api yang akan terlihat, tapi bangunan-bangunan dalam kota akan ikut terintegrasi. Di luar kota, tentu saja tempat yang tinggi akan sangat bagus, contohnya untuk menggabungkan pemandangan. Selain itu cahaya dari sekitar juga sangat sedikit dibandingkan kembang api, sehingga kontras antara kembang api dan langit malam akan lebih terlihat, warna-warna menjadi lebih berkilau dan kilatan cahaya menjadi lebih jelas terlihat.

Gangguan pada pixel

Pada pengambilan gambar dengan situasi cahaya yang gelap, seperti kembang api, sering terjadi kerusakan pada gambar yang dinamakan Image Noise: Pada bagian gambar yang gelap menyusup diantara dua pixel gelap, titik-titik terang/putih. Hal ini dapat dicegah dengan menggunakan sensitivitas(ISO) yang rendah, di bawah ISO 400. Lebih baik lagi bila menggunakan bukaan lensa besar dengan waktu bukaan yang juga panjang. Karena efek noise ini juga diperkuatkan oleh panas, penting juga untuk mematikan kamera sesekali.

——II——

Setelah tips-tips di atas saya coba praktekan sewaktu di Disneyland Hongkong (meski hasilnya sungguh dari jauh sempurna:-p), saya jadi pingin menambahkan beberapa hal, sekaligus menyimpulkan beberapa poin penting.. khususnya jika kamera yang dipakai adalah kamera SLR:

1. Pakai Tripod

2. Setting ISO: 200, Aperture 8-11, speed mengikuti atau pakai bulb

(2 poin di atas rangkuman 2 poin penting dari postingan Mbak Yolla)

3. Mettering jangan ke normal (saya sempat coba metering normal, dan hasilnya malah jelek sekali karena speed yang dipakai semakin lambat akibatnya gerakan cahaya atau angin sedikit saja membuat gambar yang dihasilkan blur, selain itu warna langit jadi over exposure dan kurang kontras dengan warna kembang apinya, contohnya seperti gambar di bawah). Jadi sebaiknya metering ke negatif saja.

4. Untuk buat kesan kembang api seperti percikan, perlu speed yang lebih cepat. Kalau dipakai speed terlalu lambat (lebih dari 5 detik), hasil kembang api terlihat seperti goresan cahaya. (contohnya seperti gambar di bawah, diambil dengan speed lambat)

5. Waktu menyala kembang api biasanya singkat, jadi sebaiknya setting speed menggunakan bulb, sehingga bisa ditentukan sendiri lama bukaannya, dan lebih banyak kesempatan untuk menangkap momen-momen yang berbeda.

Advertisements
h1

Fashionista

September 19, 2008

Belakangan lagi doyan banget liatin web-web tentang fashion. Mulai dari rambut sampe urusan baju.. hehe sepertinya aku punya obsesi baru: tampil lebih ‘stylist’ dan ‘chic:-). Satu web yang menurut aku recommended banget buat cewe2 itu http://fashionesedaily.com. Forumnya lengkap dan aktif banget, di situ member bisa saling pamer baju apa yang dipakai sehari-hari, terus minta komen dari member2 lainnya. Selain itu juga banyak tips and trick tentang rambut, fashion, health, dll. Bagusnya menurut aku, karena semua tips2 itu dateng dari ‘common people’, jadi pasti uda diuji coba keberhasilannya dan yang paling penting, bisa dipraktekkan sendiri di rumah:-)

Abis ngobrak – ngabrik tuh website, aku jadi punya niat:

1. Pengen punya rambut curly yang bagus. Padahal belakangan ini aku lagi bener2 consider untuk bonding lagi, abis berasa rambut uda berantakan, setengah lurus setengah keriting:-( Tapi setelah baca postingan tentang rambut keriting asli, dan dengerin how other curly girls bisa proud sama rambut kriwil mereka, dengan perawatan dan perlakuan yang tepat, aku juga jadi merasa, aku pasti bisa tampil tetep oke dengan rambut kriwil:-)

2. Mau tampil lebih chic. malu donk uda kerja masa pake baju masi gitu2 doang…hehehe…tapi masalahnya, it means that i need to renew my wardrobe, a.k.a shopping, which is a lot of fun but need extra money too, untungnya baru terima THR, yeay!! 😀

3. Better body donk tentunya…musti sering2 manfaatin member di mybody gym nih, biar ga rugi duit, trus badan tambah oke:-D

4. Belajar make-up..untungnya sodara kembarku baru les make-up dan lagi getol2nya ngajarin dan ngelengkapin koleksi make-up di rumah…jadi tinggal nebeng deh..hehe…

 

Foto di atas diambil waktu office party…kupajang, soalnya berasa disitu aku chic bgt..hehe…very different with the old casual me:)

h1

Hair Removal Tips

September 3, 2008

 

image taken from www.thesun.co.uk

Punya armpit hair itu paling mengesalkan buat cewek, karena bikin serba salah. Banyak yang bilang kehadiran bulu-bulu itu demi kesehatan, tapi siapa yang gak ilfil kalo liat cewek pake dress cantik tapi ternyata ketiaknya lebat:-D 

 Ada macam-macam pilihan buat menghilangkan bulu-bulu itu. Berdasarkan pengalaman coba-coba berbagai jenis cara, saya membuat beberapa kesimpulan pros and cons dari masing-masing cara:

1. Cukur

Pros: paling gak repot, cepat, dan murah:)

Cons: bulu tumbuh lebih kasar, lebih cepat tumbuh, resiko kulit lecet

2. Waxing

Pros: bulu tumbuh lebih lama dan lebih halus

Cons: Sakit:-( , bisa luka bakar kalau lilinnya terlalu panas, mahal euy..di martha tilaar sekitar 75rb untuk ketiak

Untuk waxing sebaiknya dilakukan di salon-salon atau tempat waxing yang sudah terjamin. Berdasarkan cerita teman, kalau waxing di salon-salon rumahan bisa gagal dan yang ada memar-memar. Kalau waxing yang saya pernah coba, itu di Martha Tilaar, orangnya terlihat profesional, malah kalau pakai waxing belum bersih, dia mau cabutin satu-satu pakai pinset. Tips – tips untuk waxing: bulu ketiak jangan terlalu pendek ataupun terlalu panjang, supaya tidak susah dicabutnya, kurang lebih 2cm. Selain itu kalau lilin yang dioleskan terlalu panas, jangan segan-segan bilang ke mbak mbak salonnya, karena kalau sok kuat, nanti malah kulit kita yang terbakar:) Lalu musti bawel sedikit ketika selesai di wax, kalau belum bersih benar, jangan segan-segan untuk minta diulang, daripada rugi buang-buang duit:-)

3. Depilatory cream

Pros: gak sakit, lebih bersih dibanding cukur, cream susah dicari..yang paling bagus dan sekarang saya sering pakai merek “Veet”, tapi belinya di Ausie atau di toko2 barang impor, tumbuhnya lebih halus dibanding cukur, tapi tetap cepat tumbuhnya.

Cons: Creamnya sepertinya keras, kalau ga cocok bisa bikin kulit merah-merah dan iritasi.

Buatku, pilihan ketiga ini yang paling the best. Selain gak sakit, hasilnya juga lebih bersih. Tapi seperti wax, seharusnya 24 jam setelah pemakaian, ga boleh pakai deodorant. Pemakaiannya simpel, cukup dioleskan, ditunggu 5-10menit, lalu dielap pake handuk dibawah shower, ilang deh bulu-bulunya:)

h1

More than just a tool

August 28, 2008

400d.jpg

 

Bought with my own money 🙂

Along the way, we’ll create more than just pictures..

h1

Magic hours

August 26, 2008

I always love magic hours.

Starting from 5 – 6 pm.

It is when the skies turn colours.

From blue to red.

That’s why it is called magic:)

 

Photos are taken at kawah putih, ciwidey, south bandung, Indonesia

More on magic hours

h1

Pesona kawah putih

August 26, 2008

Mystical ciwidey

Judul: Mystical Ciwidey

Foto ini diambil sewaktu saya hunting bareng teman-teman fotografi di kampus bulan Mei 2008. Saat itu Kawah Putih menjadi tempat tujuan hunting kami, sekalian jalan-jalan ke Bandung. Sayang sekali kami tiba di kawah putih kira-kira Pk1 siang, jadi sedikit mengecewakan karena pencahayaan sedikit buruk, namun suasana mistisnya tetap terasa kan?:-p

h1

Cinderamata dari Ciwidey

August 26, 2008
Menanti senja di pinggir situ pateangan

Menanti senja di pinggir situ pateangan

Location: situ pateangan, ciwidey, bandung selatan.

Situ pateangan merupakan salah satu objek wisata yang dikunjungi wisatawan di kawasan Ciwidey. Lokasinya paling atas setelah kawah putih, ranca upas, pemandian cimanggu, dan ciwalini.

Menurut keterangan yang kita baca di lokasi, dikisahkan bahwa nama Situ Patengan berawal dari istilah sunda yaitu Pateangan-teangan yang berarti saling mencari. Masyarakat sekitar bermitos bahwa dahulu kala hiduplah seorang putra prabu bernama Ki Santang dan Putri titisan dewi bernama Dewi Rengganis yang saling mencintai namun terpisah sekian lamanya. karena cinta yang mendalam, mereka saling mencari dan akhirnya bertemu di sebuah tempat yang sampai sekarang dinamakan Batu Cinta. Dewi Rengganis kemudian minta dibuatkan danau dan sebuah perahu untuk berlayar bersama. Perahu tsb kini menjadi sebuah pulau yang berbentuk hati dan disebut2 sebagai Pulau Asmara (Pulau Sasaka). Konon kabarnya, jika kita singgah ke batu cinta dan mengelilingi pulau asmara, kita akan mendapati cinta yang abadi seperti mereka.